Cara Memainkan Alat Musik Angklung

Cara memainkan alat musik angklung adalah digoyangkan. Suara yang dihasilkan dari goyangan tersebut disebabkan adanya benturan pipa bambu, getaran dari goyangan angklung dapat menciptakan bunyi yang mencapai susunan nada 2 hingga 4 dalam tiap ukurannya.

Berbeda dengan ketenarannya di mata remaja Indonesia yang mulai diserang dengan budaya asing, alat musik angklung telah dikenal oleh negara diberbagai belahan dunia. Tak jarang bahkan orang asing (bule) datang ke beberapa daerah di Indonesia untuk mendengar langsung alat musik ini.

Suara yang dihasilkan dari sebuah angklung sebenarnya sama dengan angklung lainnya, yang membuatnya unik adalah adanya variasi bunyi yang mengisi kekosongan nada dari angklung lainnya yang membuat suaranya terdengar ramai dan bergemuruh di telinga.

Alat Musik Angklung

Angklung adalah alat musik yang tumbuh dan berkembang dalam kehidupan masyarakat yang hidup di pulau Jawa terutama bagian barat. Alat musik angklung adalah alat musik yang memiliki nada ganda atau dikenal dengan istilah Multitonal dan secara tradisional telah lama ada di Indonesia

cara memainkan alat musik angklung
Gambar alat musik tradisional angklung

Angklung merupakan sebuah alat musik yang bernada ganda, Angklung ini berasal dari daerah Sunda di Pulau Jawa. Alat musik ini terbuat dari bambu, alat musik ini mempunyai suatu ciri khas yang berbeda dari alat musik yang lainnya yaitu dengan cara digetarkan atau digoyangkan, bunyi akan tercipta ketika benturan dari badan pipa bambu pada alat musik tersebut – sumber.

Cara Memainkan Alat Musik Angklung

Untuk memainkan angklung, tentunya seorang pemain harus belajar cara memegangnya, karena tidak sembarangan. Ada beberapa teknik yang digunakan untuk memegang angklung, karena jika kalian salah memegang nantinya alat musik ini tidak dapat dimainkan dengan baik.

Adapun beberapa teknik untuk memainkan angklung, seperti:

  • Teknik Getaran Panjang. Sebuah teknik untuk memainkan angklung dengan cara menggoyangkan angklung secara panjang /lama sesuai dengan nada yang ingin dimainkan. Dengan mempelajari teknik ini, pemain bisa memainkan angklung dengan nada yang tak terputus.
  • Teknik Staccato. Sebuah teknik cara memainkan alat musik angklung dengan cara diketok, bukan digoyangkan. Teknik ini digunakan ketika seorang pemain ingin menghasilkan bunyi yang pendek dan tegas dengan memiringkan sedikit posisi angklung dan kemudian memukulnya ke tangan sebelah kanan
  • Teknik Tengkep. Sebuah teknik untuk memainkan angklung dengan cara menahan dan menutup katup lubang kecil pada badan angklung agar tidak berbunyi keras. Teknik ini digunakan pemain untuk menghasilkan suara yang halus.

Selain dikenal sebagai salah satu alat musik tradisional Sunda atau Jawa Barat, beberapa sumber juga mengatakan bahwa angklung juga ditemukan sebagai salah satu alat musik tradisional Jawa Timur.

Jenis Angklung

Setelah mempelajari beberapa tekniknya, nantinya kalian juga akan mengenal beberapa jenis angklung yang bisa dimainkan dengan cara yang unik lagi beberapa nama macam-macam angklung ini bersumber dari situs DisParBud Provinsi Jawa Barat yang bisa kalian akses disini, contohnya seperti:

  1. Angklung Kanekes, Angklung yang berasal dari daerah Keneks (dikenal dengan orang Baduy). Angklung ini digunakan oleh masyarakat dengan tujuan tertentu dan bukan untuk hiburan semata, mereka menggunakan alat musik ini ketika menanam padi di sawah.
  2. Angklung Reog. Seperti namanya, angklung ini sering digunakan untuk mengiringi tarian tradisional Reog di Ponorogo, hal inilah yang mendasari penamaan angklung Reyog. Angklung reyog memiliki 2 nada dan bentuk dari rotannya melengkung dan dihiasi dengan benang berwarna yang melambai.
  3. Angklung Banyuwangi. Angklung ini memiliki bentuk seperti alat musik calung, namun suara yang dihasilkan dari jenis angklung ini membedakannya dari jenis angklung lainnya. Beberapa orang juga menganggap angklung banyuwangi lebih nyaman didengar telinga.
  4. Angklung DogDog Lojor. Penggunaan angklung ini kebanyakan untuk mengisi acara kesenian daerah atau sebagai pengisi acara yang masih kental dengan adatnya (misalnya pernikahan) atau kesatuan adat Banten Kidul.
  5. Angklung Gubrag. Angklung jenis ini bisa kita temukan di daerah kampung Cipining, Bogor. Angklung ini terbilang angklung yang sudah ada sejak lama sekali, penggunaan dari angklung jenis ini juga biasanya digunakan untuk memberikan penghormatan pada dewi-dewi ketika petani menanam padi.
  6. Angklung Badeng. Salah satu angklung yang memiliki peran utama dari segi musikal dalam sebuah pementasan angklung. Angklung ini terkadang masih bisa kita temukan di beberapa daerah di Pulau Jawa, salah satunya daerah Garut.
  7. Angklung Buncis. Dalam sebuah pementasan di daerah Baros, Bandung, ada jenis alat musik angklung yang biasa digunakan untuk mengisi acara hiburannya yaitu angklung buncis. Angklung ini awalnya digunakan ketika petani ingin menanam padi, tapi penggunaannya sudah lebih meluas.
  8. Angklung Padaeng. Alat musik angklung ini terbuat dari bambu yang juga telah beradaptasi dengan unsur modern dari “angklung” itu sendiri. Angklung Padaeng ini pertama diperkenalkan oleh Daeng Soetigna pada tahun 1938.
  9. Angklung Sarinande. Penggunaan panggilan ini ditujukan untuk angklung padaeng yang hanya menggunakan nada bulat tanpa adanya nada kromatsi yang bertumpu pada nada dasar C
  10. Angklung Toel. Seperti namanya, angklung ini nantinya dijejerkan dengan angklung lain dan diletakkan terbalik, kemudian ditambahkan segilir karet untuk dimainkan. Angklung jenis ini juga memiliki rangka yang tingginya sepinggang untuk menyusun angklung lainnya.
  11. Angklung Sri-Murni. Sebuah angklung yang tercipta dari gagasan seorang pemusik yang bernama Eko Mursito Budi. Berdasarkan namanya, angklung Sri-Murni ini menggunakan setidaknya 2 buah tabung suara dengan nada yang sama. Tujuannya adalah untuk menciptakan nada murni / monotonal

Jadi begitulah beberapa tahapan yang mungkin kalian akan lakukan atau mungkin juga kalian kembangkan sendiri sesuai kreatifitas kalian untuk mengenal dan mempelajari cara memainkan alat musik angklung.

Sebelum saya akhiri, ada baiknya untuk mengenal nama tokoh yang masih memiliki hubungan lekat dengan alat musik angklung.

  • Daeng Soetigna. Adalah nama besar yang pasti akan kalian dengar ketika mempelajari cara memainkan angklung. Beliau adalah seorang guru yang juga dikenal sebagai pencipta angklung diatonis. Daeng juga yang karya-nya dikenal sebagai pendobrak tradisi dan membuat alat musik tradisional Indonesia mampu memainkan musik Internasional.
  • Udjo Ngalagena. Beliau dikenal juga dengan panggilan Mang Udjo, seorang seniman angklung, alat musik tradisional Jawa Barat dan sekaligus pendiri Saung Angklung Udjo. Mang Udjo telah akrab dengan angklin laras pelog dan salendro dari kecil dan kerap memainkan alat musik tersebut dilingkungannya.
  • Dr. Ir. Eko Mursito Budi. Nama ini sangat tidak asing bagi teman-teman yang berhasil mengambil bangku pendidikan di ITB. Dr. Ir. Eko Mursito Budi, M.T. adalah seorang dosen yang berhasil menciptakan KlungBot, sebuah rancangan seperangkat alat (robot) yang dapat memainkan angklung

Semoga artikel ini bermanfaat dan sekaligus memacu teman-teman untuk semakin tertarik untuk mempelajari cara memainkan alat musik angklung, sekian dan terima kasih